Silakan Pilih Tim Support Kami sesuai Kebutuhan Anda, Dengan Senang Hati Kami Melayani Anda.

Jenis-Jenis Dan Fungsi V-Belt 2

Jenis-Jenis Dan Fungsi V-Belt 2 1

Jenis-Jenis Dan Fungsi V-Belt-V-Belt.- merupakan salah satu media transmisi daya pada suatu mesin yang membentuk sebuah sabuk yang tersusun dari material karet  dan memilik penampang trapesium maupun persegi sesuai dengan tipe, jenis dan kegunaannya. v-Belt digerakkan oleh gaya gesek penggerak, kemampuan v-belt untuk memindahkan tenaga tergantung pada (Kecepatan v-belt,  Gesekan antara v-belt dan pulley, Tegangan belt terhadap pulley, Sudut kontak antara belt dan pulley)

Fungsi V-Belt

Fungsi dari V-Belt yaitu digunakan sebagai transmisi daya dari suatu poros ke poros yang lainnya melalui sebuah pulley yang berputar karena adanya sumber daya tertentu, dengan kecepatan putar yang sama ataupun berbeda bergantung pada rasio perbandingan kedua buah pulley.

Komponen dan Material Penyusun V-Belt

Komponen-dan-Material-Penyusun-V-Belt Jenis-Jenis Dan Fungsi V-Belt 2

  1.  Badan sabuk (Belt Body)

Badan Sabuk terbuat dari bahan campuran karet khusus yang dapat menghasilkan sifat mekanik yang cukup baik, efisiensi transmisi tinggi serta dapat menjamin tingkat keausan karet yang seminimum mungkin.

  1. Tensile Member

Merupakan komponen yang dapat direnggangkan yang berupa kawat dengan tingkat kekuatan yang tinggi serta hanya mengalami sedikit regangan ketika ditarik. hal tersebut guna menjamin kestabilan panjang dari sabuk serta lamanya waktu pemakaian sabuk.

  1. Sampul atau tutup 

Merupakan komponen yang terbuat dari material berupa serat tenunan, yang berguna untuk melindungi bagian-bagian yang mampu diregangkan.

 

Jenis-Jenis V-Belt

A. Raw Gede V-belt

Raw edge V-belt adalah karet V-belt yang digunakan untuk mobil, truk, bus, peralatan konstruksi dan berbagai aplikasi penggerak aksesori. V-belt jenis ini memiliki ketahanan panas, abrasi dan deformasi yang sangat baik, karena digunakan di bawah fluktuasi beban yang tinggi dan suhu tinggi di dalam ruang mesin.

 

  1. Raw edge plain V-belt

Raw edge plain V-belt adalah konstruksi karet khusus yang terbuka; Karet langsung terkena katrol. Karena ini, sabuk memiliki daya cengkeraman tinggi dan tidak tergelincir, menciptakan kemampuan transmisi daya tinggi.

  1. Raw edge wide-angle V-belt

Dibandingkan dengan Raw Edge Plain V-belt, sudutnya menjadi lebih besar pada 52 °. Fleksibilitas dan daya tahan ditingkatkan dengan menggunakan bentuk cogged.

3. Raw edge multiply V-belt

Memiliki struktur yang identik seperti Plain Edge Plain V-belt namun dasar sabuk (permukaan dalam) adalah beberapa lembar kain bias dilaminasi, yang mengendalikan kebisingan dari pengulangan katrol yang berlebihan.

4. Raw edge cogged V-belt

Basis sabuk (permukaan dalam) adalah sabuk pengaman, yang memungkinkan hilangnya energi rendah dengan cara membengkokan, dan menyesuaikan dengan katrol berdiameter kecil. Selain itu, juga menunjukkan stabilitas dengan rotasi kecepatan tinggi.

B. Variable Speed Belt

Sebuah sabuk kecepatan bervariasi adalah tepi mentah cogged V-belt yang digunakan untuk aplikasi seperti skuter dan mobil salju.

  1. RCVS

Sabuk yang memiliki kelenturan yang sangat baik dan daya dukung samping dorong yang digunakan untuk beban yang ringan dan transmisi variabel kontinyu.

2. DCVS

Sangat baik untuk meningkatkan ketahanan terhadap deformasi karena gaya dorong samping, dengan memberikan bentuk roda gigi di bagian belakang, sabuk transmisi variabel kontinyu untuk tugas berat dengan fleksibilitas yang sangat baik dan ketahanan terhadap gaya dorong samping.

C. Timing Belt

Timing belt adalah sabuk transmisi yang disinkronisasi yang mentransmisikan daya saat sabuk dan katrol membentuk meshing gigi. Tingkat kebisingan lebih rendah dibandingkan dengan rantai dan roda gigi. Karena meminyaki tidak diperlukan maka bisa mencapai transmisi tenaga yang bersih.

  1. OHC Timing belt

Sabuk penggerak torsi tinggi dengan efisiensi transmisi yang digunakan untuk poros roda cam otomotif. Timing belt tipe ini memiliki daya tahan yang sangat baik, bahkan di lingkungan dengan suhu tinggi yang khas dari ruang mesin dan ketenangan yang sangat baik dibandingkan dengan roda gigi.

  1. Timing belt in oil

Daya tahan ketahanan belt timing konvensional, ketahanan terhadap minyak dan panas telah meningkat pesat, sabuk yang dapat digunakan sama dengan sistem penggerak rantai dimana batang minyak berada di dalam blok mesin (di lingkungan minyak). Karena panduan yang penting untuk sistem penggerak rantai tidak diperlukan, bobot mesin, serta kebisingan berkurang, dan akan berdampak pada pengurangan konsumsi bahan bakar yang meningkatkan hilangnya gesekan (torsi mesin).

  1. Rear whell drive timing belt

Sebuah sabuk yang dikembangkan untuk motor penggerak roda belakang. Bahkan di bawah lingkungan yang keras dengan debu dan lumpur, serta menunjukkan kemampuan transmisi tinggi, dalam kaitannya dengan rantai penggerak, ia memiliki ketenangan yang superior dan ringan. Selain itu perawatan yang dilakukan untuk melumasi rantai penggerak tidak perlu dilakukan.

D. V-Ribed Belt

V-ribbed Belts menggabungkan karakteristik transmisi tinggi dari V Belts, fleksibilitas Flat Belts, dan compact system. Sabuk transmisi gesekan berkontribusi terhadap efisiensi transmisi yang baik dengan tata letak sumbu multi dan diameter puli yang lebih kecil.

  1. Ribstar belt

Sabuk ini, memiliki kelebihan dalam fleksibilitas, mampu menggunakan puli yang lebih kecil dengan putaran kecepatan tinggi. Selain itu, dengan beberapa rusuk V elastisitas tali pusat rendah dan karet khusus, ia memberikan kemampuan transmisi daya lebih besar.

  1. Low friction loss belt

Low friction loss belt, mengurangi kerugian gesekan dengan meminimalkan panas internal generasi dari karet sabuk yang disebabkan oleh pembengkokan dan mengurangi kehilangan energi drive penggerak (kehilangan torsi mesin). Digunakan terutama oleh mobil, baru-baru ini tren di industri otomotif meliputi konsumsi bahan bakar rendah dan bahan efisiensi bahan bakar.

  1. Low modulus belt

Untuk mengoptimalkan pemasangan sabuk dengan peregangan dan transmisi daya yang memadai dengan keseimbangan kekuatan yang diperlukan, sabuk tidak diperlukan untuk perangkat tensioner (katrol ketegangan, braket) yang diperlukan untuk sistem penggerak konvensional. Dengan menghilangkan tensioner, Anda bisa menghemat ruang mesin dengan sistem bobot ringan ini.

Selanjutnya >>

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *